Dengan Nama Allah

Semoga Allah membuka ruang hati untuk diisi dengan manfaat dan meletakkan DIA di tempat yang KUKUH dan TEGUH.Segala isi manfaat di dalam blog ini dibenarkan untuk di kongsi bersama,copy paste dan sebagainya.dengan menyatakan link blog ini.semoga Allah REDHA~!

JITIS

Tuesday, February 7, 2012

jalan BAHAGIA (part 1)


bismiLLAH.moga JALAN BAHAGIA yang akan ku lalui ini diredhai Allah.

PART 1

Malam itu sunyi.Najah termenung mengenangkan nasib dirinya.Hatinya meronta mencari satu titik kekuatan yang selama ini tersembunyi.

“Ke mana kau pergi,sahabat? Aku merinduimu..”

 Lafaz itu hanya zahir di hati,tanpa luaran mengerti maksud yang menyingkap tabir erti seribu janji itu. Ya, janji bertemu pada waktu yang dinanti.

Sedang malam menyerikan dirinya dengan butiran bintang-bintang berkelipan, awan berarak bahagia seolah-olah mengerti akan hadirnya satu sinaran yang memberi erti kepada bumi di malam hari.Sinaran bulan.Najah mengoyak senyuman tatkala melihat bulan tersebut.Terngiang-ngiang suara yang amat dirinduinya,suara yang lembut,tetapi padu jiwanya mendamba redha Ilahi.

”Najah,cuba lihat bulan itu,cahayanya menerangi malam yang gelap.Namun tidak semua tempat di bumi ini yang akan mendapat cahaya itu.Begitu jugalah diri kita ni,seorang hamba Allah yang mendambakan redhaNya.Cahaya Allah yang menembusi hati kita ini,kadang-kadang ada sebahagian tempat yang tidak dapat ditembusinya,kerana masih ada karat jahiliyyah dalam jiwa.Meskipun karat jahiliyyah itu hasil dari perbuatan lampau kita sendiri satu masa dahulu,tetapi ingatlah,Allah masih mengurniakan seluas keampunanNya.Kita ini masih sebagai musafir mencari bekalan ke Sana.Kitalah pelayar di pekat malam itu.Maka apakah yang memberi kita kekuatan dan panduan dalam melayari lautan yang penuh dengan pancaroba ini?”

 Asilah berkata lembut dan melemparkan persoalan yang dikira bukan jiwa yang menjawab,tetapi imannya yang bersuara.

“Aku tahu jawapannya.Panduan itu ialah sinar cahaya bulan di pekat malam itu.Cahayanya tetap bersinar terang meskipun seluruh dunia gelap gelita.Musafir seperti kita inilah yang harus meneruskan perjalanan itu berbekalkan panduanNya.Ya,panduan menuju destinasi yang diimpi,menuju syurga”

Asilah tersenyum mendengar butiran kata yang terucap di bibir Najah.Dia yakin yang diucapkan oleh Najah itu bukanlah kata-kata dirinya yang zahir,tetapi itulah kata hatinya berpandukan iman yang padu.Tangan mereka menggenggam erat.

Namun itu hanyalah tinggal kenangan.Tanpa disedari air matanya mengalir deras.Ya,hakikatnya Najah amat merindui sahabatnya, Asilah.Sahabat bukan kerana dunia semata,tetapi sahabat yang memimpinnya ke jalan bahagia.Segera diseka air mata itu daripada terus mengalir.Jam dinding di rumah agamnya itu berbunyi menandakan masa sudah tepat jam 3 pagi.Dia tidak dapat melelapkan mata kerana mengenagkan kisah silamnya yang lalu.Lalu masa yang dikurnia Tuhan ini digunakan sebaiknya.Pantas derapan langkahnya ke satu arah.Lantas pintu dikuak.


Sepi.


Paip air dibuka dan Najah mengangkat wudhu’ untuk menyucikan diri,sebelum bertemu Ilahi.
Najah merendahkan diri serendah-rendahnya pada Yang Esa,Najah sujud mengagungkan Tuhan Yang Maha Lembut.Dengan KelembutanNya itulah membawanya kembali melangkah menuju jalan Bahagia.Lantas seuisai menunaikan solat tahajjud,dirinya mengangkat doa memohon pada Yang Esa,agar dikurniakan kekuatan dalam menyusuri kehidupan yang tidak mengenal erti batas keharmonian dalam beragama.


“Ya Allah,dengan tunduknya hatiku ini,terimalah daku.Hatiku yang selama ini jauh dariMu telah Kau dekati kembali.Berilah aku titik kekuatan agar mampu untukku meneruskan perjalanan dalam jalan Bahagia ini.Allah,berilah petunjuk kepadaku ke manakah sahabatku Asilah yang selama ini menyepi.Berilah dia sinar hidayahMu,permudahkanlah kami bersama menjalani kehidupan ini dengan pengabdian diri kepadaMu,Allah..”


Rintihan kalbunya seakan-akan tidak mahu berhenti di situ.Kerinduannya terhadap Asilah,sahabat  atas jalan Bahagia itu semakin hari semakin berkembang dalam jiwanya.


“Oh sahabatku,Asilah,ke manakah kau pergi?”

(to be continued,insyaAllah :D)

Allah a'lam

No comments:


Binnabil Huda - Unic
Mp3-Codes.com