Dengan Nama Allah

Semoga Allah membuka ruang hati untuk diisi dengan manfaat dan meletakkan DIA di tempat yang KUKUH dan TEGUH.Segala isi manfaat di dalam blog ini dibenarkan untuk di kongsi bersama,copy paste dan sebagainya.dengan menyatakan link blog ini.semoga Allah REDHA~!

JITIS

Sunday, January 26, 2014

Allah!

bismiLLAH
a
angin menuip debu-debu yang bersarang di bl0g ini

m0ga masih ada ruang tuk menulis lagi..

ALLAH

seringkali kita mengharapkan sesuatu dengan segera
tetapi masih belum diizinkan untuk memilikinya

mungkin kerana Dia tahu, kita masih belum bersedia
tuk menghadapinya.

seringkali yang sakit itu mengharapkan agar dirinya sembuh segera
agar hilang derita segala yang dirasa
namun nikmat sihat masih belum kunjung tiba

mengapa?

kerana Dia tahu,
orang yang diuji itu masih belum bersedia
tuk mengekalkan keyakinannya pada Yang Esa
setelah sihat itu kembali padanya.


****************



saat dada rasa sesak dengan ujian dunia

maka tiada apa lagi yang lebih memberi ketenangan

melainkan

dengan memanjangkan sujud kepada Tuhan.


**************

sungguh,

setiap derita itu rahmat

setiap kesakitan itu berkat

setiap dugaan itu mengenal makrifat

setiap kekecewaan itu ada hikmah tersurat

hanya dengan iman dan amal

kan memb0ngkar segala yang tersirat


matangkan minda.
matangkan jiwa.

buka sanubari seluas-luasnya
dan CARI
bahawa Tuhan itu ADA

:)

Friday, September 27, 2013

menjadi diri

bismiLLAH

BERUBAH



Pada satu hari yang indah, Nuha dan Sarah pergi berjalan-jalan di taman bunga. Bunga-bunga yang meliuk lent0k engikut pesona angin memberi ketenangan kepada setiap pandangan mata mereka.

Dan pada itulah, setiap zikir kepadaNya terluah kata..

" Untungnya kalau kita jadi macam dia. Dah la baik, s0pan, pandai. Semua benda baik dia ada. " Nuha bersuara.

Sarah terdiam, dan teru mendengar luahan hati sahabatnya. Mereka sering berk0ngsi suka dan duka bersama.

" Kita ni, dah la biasa-biasa.  Malas pula tu. Perangai pun tak seberapa. Nak jadi macam dia lah. "

Sarah memandang Nuha, dan tersenyum.

" Nuha, lihat bunga matahari ini. Sendainya matahari ini di klonkan dengan bunga ros, agak-agak masih akan nampak tak kecantikan kedua-dua bunga itu? "

Nuha menggeleng kepala. Taktik sudah mengena.

" Setiap bunga, masing-masing ada kecantikannya sendiri, kan? bunga matahati ini, walaupun kelopaknya hanya kecil dan panjang, tapi masih mampu menyerlahkan suasana yang menawan hati kita. Begitu juga dengan bunga ros. Walaupun berduri di batangnya, tapi kelopak mekar berwarna merah dan putih ini menjadikan bunga ros ini mampu berdiri atas kecantikannya sendiri, tanpa menumpang kepada kecantikan bunga yang lain, meskipun masing-masing ada kelemahan yang berbeza.."



" Begitu juga dengan manusia, Nuha. Kadangkala Allah tetapkan situasi sekelilingnya mempengaruhi suasana yang baik, dan menghasilkan peribadi dan akhlak yang baik. "

" Namun, bukan hanya orang yang baik sahaja yang layak menikmati keindahan iman di dunia, tetapi juga insan-insan yang lemah seperti kita ini, masih mampu memiliki bahagianya taqwa. "

Nuha berkerut kening untuk memahaminya.

" Tak faham la Sarah. Apa saja keindahan iman yang kita akan rasa kalau perangai kita tak elok, malas, tak macam orang-orang baik tu? Apa salahnya kita tiru perangai dia dan jadi macam dia. "

Sarah hanya tergelak kecil melihat telatah Nuha.

" Begini, Nuha. MENJADI DIRI SENDIRI itu adalah satu kurniaan terbesar Allah terhadap setiap hamba bergelar manusia. Manusia diciptakan dengan jiwa dan iman, dan akalnya masing-masing. Menjadi atau meniru peribadi orang lain dan melupakan kelemahan diri itu adalah satu perkara yang sia-sia."

Sarah melontarkan pandangannnya melihat bunga-bunga yang masih menari mengikut tiupan angin yang lembut membelai jiwa.
bicaranya disambung semula

" Sebenarnya, setiap KELEMAHAN yang Allah letakkan dalam diri manusia itu adalah satu ANUGERAH TERINDAH buat setiap hambaNya. Mengapa? Kerana dengan setiap KELEMAHAN itulah menjadi JEJAK HAMBA KEMBALI KEPADA TUHANNYA. Semakin banyak kelemahan manusia itu, dengan usaha dirinya untuk bertaubat dan perbaiki kelemahan, maka semakin BANYAK langkah hamba itu untuk kembali kepada Allah dan memperbaiki diri sendiri. "

" Jadi, mengapa perlu kita menjadi orang lain saat Allah menitipkan jejak-jejak langkah pulang kita kepadaNya berupa kelemahan-kelemahan yang sedia ada dalam jiwa? kan? Seandainya kita betul-betul memanfaatkan KELEMAHAN DIRI KITA, kita akan berusaha untuk memperbaiki setiap satunya, dengan harapan Allah menjaga dan menerima amalan kita. Bagi sarah, cara sebegitu lebih baik untuk kita berubah dan MENJADI DIRI sendiri, atas kelemahan yang kita ada. "



Nuha termenung panjang.

" Tak sangka, kan? Kelemahan yang Allah jadikan dalam diri manusia ini pun kita b0leh jadikan sebagai jejak langkah pulang kita kepadaNya. SubhanaLLAH. Nuha tak pernah terfikir pun. Selama ini Nuha fikir yang orang baik itu saja yang tahu bagaimana jejak langkah pulang kepada Alllah, tapi Nuha silap.

" Sebenarnya menjadi diri sendiri dengan MENGAKUI dan MEMANFAATKAN KELEMAHAN DIRI dengan USAHA MEMPERBAIKI itu lebih baik daripada meniru untuk menjadi orang lain, dan ketepikan JEJAK PULANG kepadaNya berupa kelemahan diri tersebut. "

Sarah mengangguk. Nuha tersenyum.

" Allah itu Maha Penyayang, Nuha. Setiap kelemahan yang kita ada ni bukan sia-sia Dia cuptakan untuk hambaNya. Tapi Dia ingin melihat sejauhmana kita ambil langkah untuk berubah keranaNya dan perbaiki akhlak mengikut contoh akhlak nabi kita. "

" KELEMAHAN YANG PATUT DIRAIKAN DENGAN TAUBAT ITU LEBIH BERSERI DARIPADA KEBAIKAN YANG DIRAIKAN DENGAN RIAKNYA DIRI.. "

" just be y0urself, and make it better. :) "

Allahu a'lam

Monday, September 23, 2013

Dia lagi besar!

bismiLLAH..

fuhh fuh *tiup habuk*

mata masih merah. gara-gara habuk *dosa* saat melihat result midsem yang tak seberapa.

dua hari bermuhasabah diri. Sampai satu tahap jiwa menjerit.
" d0sa apa aku buat selama inI??"



DOSA MENUTUP PINTU CAHAYA.

Seperti yang kita tahu, hati kita punya banyak pintu. Pintu yang akan dibuka seluas-luanya saat cahaya ibadah menerjah ke jiwa. Pintu cahaya yang dibuka seluasnya saat diuji dengan dugaan dunia.

jua, pintu yang akan dibuka sebagai jalan menuju syurga.

Saat pintu itu sentiasa terbuka, seringkali yang hadir untuk menembusi pintu itu adalah dosa-dosa kita yang sia-sia. Perkara yang hampir setiap hari kita tidak terlepas daripada melakukannya, iaitu DOSA

bila saatnya dosa menerjah kamar hati, pintu cahaya itu semalin lama semalin kelam. hati mudah menjadi gundah gulana, tidak tenang, sentiasa dirundum keresahan. maka ketika itulah...

dosa kita akan mula menutup pintu cahaya..

cahaya ilmu yang dulu mudah ditembusi kini sukar umpama benteng kerikil yang sukar untuk terlepas.
semakin lama semakin sukar untuk kita memahami ilmu tersebut..

MASIH ADA CAHAYA BERSISA

saat dosa semakin menyempitkan cahaya pintu untuk menerima cahaya lain menembusinya,
masih ada cahaya yang bersisa.
Cahaya fitrah saat hamba terasa tersepit antara dua pilihan, jahiliyah dan iman.

cahaya fitrah yang membawa seorang hamba itu pulang ke pangkuan Tuhan..

saat  itu, SYUKUR akan mula melata
karat d0sa segera dicuci tanpa meninggalkan sebarang seksa,
dan ketika itu jualah..

CAHAYA HATI KEMBALI BERNYAWA..

masihkah terang pintu cahaya dalam dada?
masihkah ada kesempatan untuk mecari jalan pulang?
masihkah ada nikmat KESYUKURAN saat datangnya petualang?

masihkah... masihkah...

tutup mata. rasakah degupan jantung yang masih ada.
setiap degupan itulah, tanda rahmatNya masih melata dalam setiap urat nadi, dan dalam setiap nafas yag terhela.. :)

kuatkan semangat menghadapi mimpi yang pasti.
mencari KEBERKATAN ilmu dalam kejayaan yang dinanti,
dari kecilnya hati se0rang hamba abdi,
menuju ILAHI..

waLLAHU A'LAM

azuma
2055 PM
bilik dekat dengan awan, KK12 UM




Binnabil Huda - Unic
Mp3-Codes.com